Yuk Kenali Berbagai Jenis Panel Surya yang Cocok Di Indonesia

Sebagian besar pilihan panel surya saat ini tersedia dalam tiga jenis: monocrystalline, polikristal, dan film tipis. Panel surya ini berbeda dalam pembuatan, penampilan, kinerja, biaya, dan pemasangan yang optimal. Tergantung pada jenis instalasi yang Anda pertimbangkan, satu opsi mungkin lebih cocok daripada yang lain. Berikut penjelasan tentang 3 jenis panel surya

Bahan Pembentuk Panel

Energi panel merupakan suatu pembaharuan dalam industri pembangkit energi. Munculnya panel ini sebagai alternatif pilihan daya untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Sel surya terbuat dari bahan semikonduktor yang mengubah cahaya menjadi listrik untuk menghasilkan listrik. Silikon adalah bahan semikonduktor yang paling umum digunakan dalam pembuatan sel surya.

Jenis Pembangkit Listrik Tenaga Surya

  1. Monocrystalline

Jenis panel pertama yang dijelaskan di sini adalah panel surya silikon kristal tunggal. Jenis komponen sel surya ini merupakan jenis yang paling banyak digunakan karena kelebihannya. Sel surya ini terbuat dari silikon yang telah dipotong tipis-tipis dengan mesin. Dengan menggunakan mesin pemotong ini, irisan dapat ditipiskan dan memiliki karakteristik yang sama.

Karena kelebihannya, sel surya jenis ini dapat dikatakan sebagai salah satu sel surya yang paling efisien. Hal ini karena penampangnya dapat menyerap sinar matahari lebih efisien dibandingkan bahan sel surya lainnya. Efisiensi konversi sinar matahari menjadi listrik dari bahan sel surya ini adalah sekitar 15%. Jumlah ini cukup besar dibandingkan dengan bahan inventaris sel surya lainnya

Padahal dengan jenis lainnya memiliki ukuran penampang yang sama. Panel surya ini juga salah satu yang paling banyak digunakan karena sangat cocok untuk kebutuhan sehari-hari. Dengan panel surya ini, Anda dapat menggunakan berbagai peralatan listrik, termasuk pompa submersible. Sayangnya, panel surya jenis ini membutuhkan cahaya yang sangat terang untuk bekerja.

Dalam cuaca berawan atau mendung, efisiensi berkurang. Adapun ciri-ciri panel surya silikon kristal tunggal ini seperti yang telah disebutkan di atas yaitu warnanya hitam dan bentuknya tipis. Meskipun alat jenis ini memiliki kekurangan, tidak ada alasan untuk tidak menggunakannya karena panel ini juga memberikan banyak keuntungan

Jika Anda melihat panel surya sel hitam, itu mungkin panel kristal tunggal. Sel-sel ini tampak hitam karena interaksi cahaya dengan kristal silikon murni. Sel surya itu sendiri berwarna hitam, tetapi ada modul surya kristal tunggal berwarna berbeda di bagian belakang dan bingkai. Bagian belakang panel surya biasanya berwarna hitam, perak, atau putih, sedangkan rangka logam biasanya berwarna hitam atau perak.

  1. Polycrystalline

Jenis panel berikutnya yang dapat digunakan adalah silikon polikristal. Teknologi panel surya ini merupakan teknologi panel yang dibuat dengan cara melelehkan batang silikon. Teknologi panel ini memiliki keunggulan penempatan yang lebih bersih dan rapat. Karena sifat panel surya ini, memiliki tampilan retak yang memberikan kesan unik.

Teknologi panel surya ini juga memiliki kekurangan yang sangat mirip dengan silikon kristal tunggal yang disebutkan di atas. Panel surya polikristalin rapuh dan sering memiliki kekurangan saat digunakan di daerah berawan. Menempatkan atau menggunakannya di lokasi seperti itu akan mengurangi efisiensi. Dibandingkan dengan silikon kristal tunggal, silikon polikristal kurang efisien.

Oleh karena itu, modul surya jenis ini membutuhkan luas penampang yang lebih besar untuk menghasilkan jumlah listrik yang sama. Sehingga dapat disimpulkan bahwa penggunaan panel ini tidak lebih efekti dengan panel monocrystalline. Anda dapat menyesuaikannya sesuai dengan kebutuhan. karena setiap panel memiliki kelemahan dan keunggulan masing-masing

Berbeda dengan sel surya kristal tunggal, sel surya polikristalin cenderung memiliki warna kebiruan karena cahaya yang dipantulkan dari fragmen silikon di dalam sel berbeda dari wafer silikon kristal tunggal murni. Panel polikristalin memiliki lembaran belakang dan warna bingkai yang berbeda. Dalam kebanyakan kasus, bingkai panel polikristalin berwarna perak dan bagian belakangnya berwarna perak atau putih.

  1. Film Tipis

Teknologi panel surya yang dijelaskan di bawah ini adalah teknologi sel surya film tipis. Ini adalah teknologi panel surya yang dibuat dengan menempelkan sel surya tipis ke lapisan dasar. Dari segi fisik, panel surya ini merupakan film sel surya dua lapis. Keunggulan teknologi panel surya ini dapat dilihat pada struktur fisiknya. Sesuai dengan namanya, teknologi panel surya ini berukuran sangat tipis.

Hal ini membuat panel menjadi lebih ringan dan fleksibel sifatnya. Selain itu, jenisย  panel surya ini juga sangat cocok dengan lampu neon. Di sisi negatifnya, efisiensi panel ini cukup rendah. Hanya penangkapan 8,5% yang dapat dicapai dengan luas penampang yang sama dengan kristal tunggal. Memang karena penggunaannya, pelat jenis ini lebih cocok untuk keperluan komersial

sel-sel dalam modul ini sekitar 350 kali lebih tipis daripada wafer kristal yang digunakan dalam modul surya kristal tunggal dan polikristal. Sel film tipis itu sendiri bisa jauh lebih tipis daripada sel surya tradisional. Tetapi jika bingkainya tebal, seluruh modul film tipis bisa memiliki ukuran ketebalan yang sama dengan satu kristal atau modul sel surya polikristalin.

Ada modul surya film tipis berperekat yang sedekat mungkin dengan permukaan atap, tetapi ada juga panel film tipis yang lebih tahan lama dengan bingkai hingga setebal 50 mm. Untuk warna, modul surya film tipis akan berwarna biru atau hitam tergantung bahannya. Penggunaan bahan tersebut juga bergantung pada harga yang dipilih.

  1. Panel Film 3 Lapisan

Panel surya yang disebutkan di atas adalah jenis modul dua lapis, sehingga sesuai dengan namanya, teknologi panel surya ini memiliki tiga lapisan. Teknologi panel surya ini belum bisa digunakan untuk kebutuhan sehari-hari. Sebenarnya, jenis panel ini adalah jenis panel yang digunakan untuk perangkat yang akan digunakan terbang ke luar angkasa.

Oleh karena itu, keterampilan dan efisiensinya sangat tinggi. Perangkat ini mampu menghasilkan daya hingga 45% lebih banyak dibandingkan jenis energi surya lainnya. Namun, panel surya jenis ini biasanya sangat berat dan sangat rapuh dibandingkan dengan teknologi panel surya lainnya. Jadi, anda tidak bisa menggunakan panel jenis ini untuk dirumah

Perhitungan Segi Efisiensi

Dari semua jenis panel, kristal tunggal biasanya memiliki efisiensi dan kapasitas daya tertinggi. Modul surya kristal tunggal dapat mencapai efisiensi 20% atau lebih tinggi, sedangkan modul surya polikristalin biasanya mencapai efisiensi 15-17%. Modul surya kristal tunggal cenderung menghasilkan lebih banyak daya daripada modul jenis lain karena wattnya yang tinggi serta efisiensinya.

Output dari sebagian besar modul surya kristal tunggal melebihi 300 watt (W) dan beberapa melebihi 400 W. Modul surya polikristalin, cenderung memiliki watt yang lebih rendah. Ini tidak berarti bahwa modul surya kristal tunggal dan polikristal secara fisik tidak sama ukurannya. Bahkan dengan jumlah sel yang sama, satu panel kristal dapat menghasilkan lebih banyak daya.

Sedangkan modul surya film tipis cenderung kurang efisien dan memiliki kapasitas daya yang lebih kecil dibandingkan varian kristal tunggal atau polikristalin. Efisiensi tergantung pada bahan tertentu yang digunakan dalam sel, tetapi biasanya mendekati 11 persen. Berbeda dengan modul surya kristal tunggal dan polikristal yang tersedia dalam varian sel standar 60, 72, dan 96, tidak ada ukuran yang seragam dalam teknologi film tipis.

Oleh karena itu, kapasitas daya dari satu panel film tipis ke panel film tipis lainnya sangat bergantung pada ukuran fisiknya. Secara umum, kapasitas arus per kaki persegi dari satu kristal atau modul surya polikristalin melebihi kapasitas teknologi panel film tipis. Berbagai jenis panel surya memiliki biaya yang berbeda dan pastinya cukup mahal.

Harga Panel

Dari semua jenis modul surya, monocrystalline cenderung paling mahal. Hal ini terutama disebabkan oleh proses pembuatan, dan karena sel surya terdiri dari kristal tunggal silikon, biaya pembuatan kristal ini harus ditanggung oleh pabrikan. Proses ini yang dikenal sebagai metode Czochralski, membutuhkan banyak energi dan membuang silikon yang nantinya dapat digunakan untuk membuat sel surya polikristalin.

Modul surya polikristal biasanya lebih murah daripada modul surya kristal tunggal. Ini karena sel-selnya terbuat dari fragmen silikon daripada kristal tunggal silikon murni. Hal ini memungkinkan proses produksi sel yang jauh lebih sederhana yang lebih hemat biaya bagi produsen dan pada akhirnya pengguna akhir. Selain itu juga dapat dibentuk dari sisa pembuangan monocrystalline

Selanjutnya, Jumlah yang Anda bayar untuk panel surya film tipis sangat bervariasi tergantung pada jenis panel film tipis. CdTe umumnya merupakan jenis modul surya termurah untuk diproduksi, tetapi modul surya CIGS jauh lebih mahal daripada CdTe dan silikon amorf. Terlepas dari biaya modul itu sendiri, total biaya pemasangan modul surya film tipis dapat lebih rendah daripada memasang sistem modul lainnya.

Modul surya film tipis ringan dan mudah dioperasikan, sehingga biaya pemasangannya rendah. Ini memungkinkan pemasang untuk membawa modul dan memasangnya dengan mudah di atap. Dengan menggunakan surya panel ini berarti anda mengurangi biaya tenaga kerja dan dapat berkontribusi untuk mengurangi biaya keseluruhan tata surya

Rekomendasi Panel untuk Rumah

Setelah mengetahui jenis-jenis teknologi panel surya yang bisa digunakan atau mudah ditemukan di pasaran, pastinya anda telah mengetahui kelebihan dan kekurangan dari masing-masing panel. Faktanya, jenis kristal tunggal adalah salah satu jenis panel surya terbaik untuk digunakan karena karakteristiknya. Namun, ternyata kristal tunggal belum terlalu optimal untuk digunakan di Indonesia.

Seperti disebutkan sebelumnya, menggunakan bahan kristal tunggal di daerah berawan atau tertutup mengurangi efisiensi. Indonesia sendiri merupakan salah satu negara yang berada di garis khatulistiwa. Akibatnya, Indonesia memiliki dua musim yaitu musim hujan dan musim kemarau. Penggunaan modul kristal tunggal tidak efektif selama musim hujan karena awan akan menutupi langit.

Bagi yang ingin menggunakan panel surya di Indonesia, jenis panel surya polycrystalline dirasa paling cocok. Panel Ini kurang efisien, tetapi efisiensi polikristalin akan meningkat bila digunakan di daerah berawan. Perbandingan tersebut dilakukan berdasarkan lokasi pemasangan dari panel. Hal tersebut sangat penting untuk dilakukan agar panel bisa digunakan secara optimal

Ulasan lengkap mengenai panel surya tersebut bisa anda jadikan referensi atau bahan pertimbangan ketika hendak menggunakan panel surya.ย  Selain dari segi kebutuhan, anda juga perlu memperhatikan harga pju tenaga surya. Tentu saja, biaya yang harus dikeluarkan ketika pemasangan pertama kali pastinya akan sangat besar

Yuk Kenali Berbagai Jenis Panel Surya yang Cocok Di Indonesia
Scroll to top